Popularitas Kebaya dalam Transformasi Busana Tradisional di Era Modern: Budaya Populer pada Teori Sosial Kritis

harianpijar

JAKARTA – Kebaya telah lama dikenal oleh masyarakat Indonesia sebagai busana tradisional Nusantara, yang melambangkan keanggunan dan kelembutan wanita Indonesia ideal. Kebaya terbuat dari bahan ringan dan nyaman sehingga kebaya cocok dipakai dalam jangka waktu panjang.

Kebaya umumnya dipadankan dengan kain halus khas daerah, meskipun kombinasi ini dapat membatasi pergerakan. Mengenakan kebaya cenderung membuat pemakainya terkesan sabar, lembut, dan karismatik.

Melalui kebaya, wanita modern dapat mengekspresikan identitas mereka secara dinamis. Hal ini sejalan dengan perkembangan zaman dan perubahan persepsi masyarakat terhadap busana wanita. Kebaya tidak lagi terpaku pada pakem lama, melainkan terus berevolusi mengikuti tren dan kebutuhan pemakainya.

Transformasi kebaya ini menunjukkan bagaimana pakaian tradisional dapat beradaptasi dengan gaya hidup modern tanpa kehilangan esensi budayanya. Kebaya kini menjadi simbol perpaduan antara warisan budaya dan modernitas, mencerminkan fleksibilitas, dan relevansi budaya Indonesia di era global.

Saat ini kebudayaan Indonesia telah menduduki puncak popularitas sehingga banyak negara lain yang mengagumi kebudayaan Indonesia. Sebagaimana yang kita tahu bahwa budaya populer, atau sering disingkat sebagai budaya pop, adalah fenomena dinamis yang mewarnai kehidupan sehari-hari masyarakat modern.

Budaya popular adalah tapestri kompleks yang dirajut dari berbagai elemen kehidupan kontemporer, mencerminkan selera, nilai, dan tren yang dianut secara luas oleh masyarakat pada waktu tertentu. Kebaya tak lepas dari arus deras budaya populer Indonesia.

Transformasi kebaya dari pakaian tradisional menjadi ikon fashion modern mencerminkan kemampuan warisan budaya untuk beradaptasi dan tetap relevan di tengah perubahan zaman. Transformasi kebaya dalam budaya populer ini mencerminkan dinamika masyarakat Indonesia yang terus berubah.

Kebaya menjadi jembatan yang menghubungkan masa lalu dengan masa kini, tradisi dengan inovasi. Fenomena ini menunjukkan bagaimana elemen budaya tradisional dapat tetap hidup dan berkembang, beradaptasi dengan zaman tanpa kehilangan esensi dan nilai-nilai luhurnya.

Dengan demikian, kebaya dalam budaya populer bukan sekadar tren fashion yang berlalu, melainkan sebuah pernyataan budaya yang kuat dan berkelanjutan.

Baca juga:   UHAMKA Gelar Webinar Berjudul "Perkembangan Bahasa Anak Selama Pandemi"

Namun belakangan ini, muncul tren modifikasi kebaya yang mengadopsi gaya Korea, dikenal sebagai “kebaya Korean style”. Desain ini menampilkan model crop top – atasan pendek setinggi pinggang – dengan dominasi warna pastel. Gaya ini sangat kontras dengan pakem kebaya tradisional Indonesia.

Perubahan signifikan pada desain kebaya ini, terutama menjadi model crop top, berpotensi menghilangkan esensi asli kebaya. Hal ini dapat dipandang sebagai bentuk penyalahgunaan budaya, mengingat kebaya bukan hanya sekadar pakaian, melainkan simbol identitas bangsa Indonesia.

Modifikasi semacam ini dikhawatirkan dapat mengaburkan makna asli dan mengurangi nilai sakral yang melekat pada kebaya tradisional. Fenomena “kebaya Korean style” telah memicu perdebatan serius mengenai pelestarian warisan budaya Indonesia di tengah arus modernisasi.

Terlepas dari pro dan kontra, fenomena “kebaya Korean style” telah membuka diskusi penting tentang bagaimana Indonesia dapat melestarikan warisan budayanya di era modernisasi.

Menghadapi fenomena ini, beberapa pihak telah mengambil langkah untuk melestarikan kebaya dalam bentuknya yang lebih tradisional. Misalnya, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia telah meluncurkan program “Kebaya untuk Semua” yang bertujuan untuk mempromosikan dan melestarikan kebaya tradisional di kalangan generasi muda.

Pada akhirnya, kasus “kebaya Korean style” ini bukan hanya tentang fashion, tetapi juga tentang bagaimana sebuah bangsa menegosiasikan identitasnya di tengah arus modernisasi. Ia menantang Indonesia untuk menemukan keseimbangan antara keterbukaan terhadap pengaruh modernisasi dan pelestarian warisan budaya yang berharga.

Kebaya, sebagai busana tradisional yang dikenakan oleh wanita di Indonesia dan negara-negara sekitarnya, memiliki makna yang mendalam dalam budaya populer.

Dari perspektif teori sosial kritis, yang dipelopori oleh tokoh-tokoh seperti Max Horkheimer, Theodor Adorno, dan Jurgen Habermas, kebaya dapat dianalisis sebagai simbol yang mencerminkan dinamika kekuasaan, struktur sosial, dan ideologi yang mendominasi masyarakat.

Baca juga:   Memahami Black Lives Matter dalam Kerangka Pemikiran Karl Marx

Max Horkheimer dan Theodor Adorno, dalam analisis mereka tentang industri budaya, menekankan bagaimana produk budaya, termasuk fashion, sering kali digunakan untuk mempertahankan status quo dan mengalihkan perhatian masyarakat dari ketidakadilan sosial.

Jurgen Habermas, dengan konsep ruang publiknya, menawarkan perspektif lain yang relevan. Dalam konteks kebaya, ruang publik dapat menjadi arena di mana makna dan fungsi kebaya dalam budaya populer diperdebatkan dan dikritisi.

Dalam budaya populer, kebaya sering digunakan untuk menggambarkan karakter wanita yang anggun dan patuh, yang mencerminkan norma-norma gender yang kaku. Namun, ada juga representasi yang menunjukkan kebaya sebagai simbol kekuatan dan keberanian.

Fenomena kebaya Korean style mencerminkan dinamika modernisasi di mana elemen-elemen budaya yang berbeda bertemu dan berbaur. Dari perspektif Max Horkheimer dan Theodor Adorno, kita dapat melihat bagaimana kebaya yang dipadukan dengan elemen K-pop dan fashion Korea menjadi produk komodifikasi.

Dalam industri budaya, elemen-elemen ini diambil, dimodifikasi, dan dipasarkan untuk keuntungan ekonomi, sering kali mengaburkan makna asli dan nilai budaya tradisional kebaya. Kebaya Korean style menjadi simbol dari konsumsi massal dan homogenisasi budaya yang dikritisi oleh Horkheimer dan Adorno.

Melalui lensa teori sosial kritis, popularitas kebaya dalam transformasi busana tradisional di era modern mencerminkan interaksi kompleks antara budaya, ekonomi, dan kekuasaan. Komodifikasi kebaya oleh industri budaya menunjukkan bagaimana pasar dapat mempengaruhi dan mengubah makna budaya.

Namun, dengan adanya ruang publik untuk diskusi kritis dan partisipasi aktif dari masyarakat, ada peluang untuk mempertahankan identitas budaya kebaya sekaligus menyesuaikannya dengan kebutuhan dan selera era modern.

Analisis kritis terhadap transformasi kebaya mengajak kita untuk lebih sadar akan bagaimana produk budaya digunakan dan dimanipulasi dalam industri budaya, serta bagaimana kita dapat menggunakan budaya populer sebagai alat untuk perlawanan dan perubahan sosial.

Annisa Putri Fauziah
Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Prof. DR. HAMKA

TINGGALKAN KOMENTAR

Masukkan komentar Anda!
Masukkan nama Anda disini