Harga Kentang Melonjak, Pedagang Keluhkan Kenaikan Tak Terduga

harianpijar

BANTEN – Pasca perayaan Idul Adha, harga komoditas Kentang di Pasar Induk Rau Kota Serang masih belum mengalami penurunan. Sebelumnya, beberapa komoditas sayuran seperti cabai dan bawang memang mengalami kenaikan beberapa hari sebelum perayaan Idul Adha dan sudah mengalami penurunan harga pasca Idul Adha.

Menurut Bapak Roni, salah satu pedagang Kentang di Pasar Induk Rau, “Harga cabai dan bawang-bawangan sudah turun hanya harga kentang saja yang naik, sebelumnya harga per kilogram kentang Rp18.000 kini melonjak menjadi Rp23.000 per kilogram. Ini membuat kami sulit untuk menetapkan harga jual yang wajar kepada konsumen.”

Baca juga:   Kolaborasi Madina Agri dan Mahasiswa Pertanian Bangun Kebun Belajar Anak

Para pedagang mengeluhkan bahwa lonjakan harga ini tidak diprediksi sebelumnya, sehingga mereka kesulitan utuk menjaga stabilitas harga. Banyak dari mereka khawatir hal ini akan berdampak negatif terhadap daya beli masyarakat.

Sementara itu, beberapa konsumen juga mengungkapkan kekecewaan mereka terhadap kenaikan harga tersebut.

“Saya sangat terkejut melihat harga kentang naik lumayan drastis setelah Idul Adha. Karena saya suka beli kentang untuk dijadikan camilan, kenaikan ini membuat sulit untuk merencanakan belanja keluarga,” Kata Ibu Fatimah, seorang ibu rumah tangga.

Baca juga:   Antisipasi El Nino, Komisi IV DPR Soroti Kurangnya Keseriusan Kementan dalam Evaluasi Anggaran 2024

Kenaikan harga ini diyakini sebagai dampak dari peningkatan permintaan selama musim liburan idul Adha dengan adanya faktor-faktor lain seperti peningkatan biaya transportasi dan distribusi.

Pemerintah setempat diharapkan untuk melakukan langkah-langkah yang diperlukan guna menegndalikan harga dan menjaga stabilitas pasar menjelang perayaan lainnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Masukkan komentar Anda!
Masukkan nama Anda disini