Mahasiswa UMB Lakukan Pendampingan ke UMKM untuk Tingkatkan Penjualan

UMB
. (foto: dok. pribadi)

JAKARTA – Perkembangan teknologi semakin pesat, di mana segala bentuk kegiatan dilakukan menggunakan teknologi sebagai alat promosi dan jual beli. Perkembangan teknologi ini sangat membantu para pelaku usaha dalam meningkatkan penjualan.

Salah satu teknologi yang digunakan yaitu media online. Namun, masih banyak para pelaku usaha yang mengerti bagaimana memanfaatkan media online secara maksimal sebagai media promosi.

Melalui Tugas Akhir Peduli Negeri (TAPN), mahasiswa/i Universitas Mercu Buana (UMB) bidang studi Advertising and Marketing Communication melakukan pendampingan dalam meningkatkan penjualan online dan offline pada UMKM Frekuensi Kopi.

Kegiatan ini dilakukan oleh tim “Purpleeight” yang terdiri dari 3 orang mahasiswi yaitu Namira Adzani (Strategic Planner), Khanifah Muslimah (Strategi Media), Meyli Nurhasanah (Konten Kreatif).

Baca juga:   Edukasi Pemanfaatan Sosial Media oleh Mahasiswa Universitas Mercu Buana

UMKM Frekuensi Kopi merupakan usaha dalam bidang food and beverage yang terletak di Jl Meruya Utara, Kembangan, Jakarta Barat dan telah dijalankan selama hampir 4 tahun. UMKM Frekuensi Kopi sendiri telah menggunakan media sosial sebagai media promosi, namun tidak digunakan secara maksimal.

Media sosial yang digunakan oleh UMKM Frekuensi Kopi yaitu Instagram yang di mana segala bentuk promosi dan publikasi hanya dilakukan oleh sang owner sendiri, sehingga tidak dapat memaksimalkan Instagram sebagai media promosi. UMKM Frekuensi Kopi juga belum memaksimalkan penjualan secara online melalui e-commerce.

Baca juga:   Cerdas, Pelaku UMKM Ini Selalu Berusaha Penuhi Kebutuhan Konsumen

Hal tersebut menarik perhatian tim “Purpleeight” untuk melakukan pendampingan pada UMKM Frekuensi Kopi dalam memaksimalkan media sosial Instagram dan platform e-commerce untuk meningkatkan penjualan online dan offline.

Hasil yang didapat setelah pendampingan yaitu media sosial Instagram memiliki kenaikan insight dan jumlah followers yang semula 750 followers menjadi 1.430 Followers. Penjualan telah mencapai kenaikan 47,2% dari sebelum pendampingan. Frekuensi Kopi juga sudah dapat dibeli melalui Shopee Food dan Traveloka Eats.

Khanifah Muslimah
Mahasiswa Universitas Mercu Buana (UMB) Jakarta

TINGGALKAN KOMENTAR

Masukkan komentar Anda!
Masukkan nama Anda disini