Mahfud MD: Pemerintah Melarang dan Akan Hentikan Setiap Kegiatan FPI

Mahfud-MD
Konferensi pers Mahfud MD soal status FPI. (foto: detik/Sachril Agustin Berutu)

harianpijar.com, JAKARTA – Menko Polhukam Mahfud MD mengumumkan bahwa pemerintah resmi melarang semua kegiatan Front Pembela Islam (FPI). Pasalnya, FPI kini tidak memiliki legal standing baik sebagai organisasi masyarakat (ormas) ataupun organisasi biasa.

“Pemerintah melarang aktivitas FPI dan akan menghentikan setiap kegiatan yang dilakukan FPI karena FPI tidak lagi mempunyai legal standing baik sebagai oramas maupun sebagai organisasi biasa,” ujar Mahfud MD dalam konferensi pers di Kemenko Polhukam, Rabu, 30 Desember 2020.

Baca juga:   FPI Bantah Laskar Pengawal Habib Rizieq Dibekali Senjata Api, Polisi Ungkap Bukti Voice Note

Keputusan itu berdasarkan putusan MK 82/PUU112013 tertanggal 23 Desember tahun 2014. Untuk itu, Mahfud MD pun meminta seluruh aparat keamanan menolak setiap kegiatan dari ormas yang mengatasnamakan FPI.

“Dengan larangan dan tidak ada legal standing kepada aparat pusat dan daerah kalau ada sebuah organisasi mengatasnamakan FPI tidak ada dan harus ditolak,” tegasnya.

Baca juga:   Minta Polri Tegakan Hukum, Menko Polhukam: Benny Wenda Buat Negara Ilusi!

Pemerintah menyebut FPI sebagai organisasi kerap melakukan tindak kekerasan yang bertentangan dengan hukum.

“Bahwa FPI sejak 21 Juni tahun 2019 telah bubar sebagai ormas tetapi sebagai organisasi FPI tetap lakukan aktivitas yang melanggar ketertiban dan keamanan yang bertentangan dengan hukum seperti tindak kekerasan, swipping sepihak provokasi,” kata Mahfud MD. (msy/det)

TINGGALKAN KOMENTAR

Masukkan komentar Anda!
Masukkan nama Anda disini