Jokowi
Presiden Joko Widodo (Jokowi). (foto: Antara/Hafidz Mubarak)

harianpijar.com, JAKARTA – Hak khusus atau privilege dari Presiden Joko Widodo (Jokowi) terhadap kaum milenial menjadi perhatian Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri. Lantas, apa benar anggapan yang muncul bahwa Jokowi memanjakan generasi milenial?

Menurut pengamat politik dari Universitas Paramadina Hendri Satrio, Jokowi tidak memanjakan kaum milenial. Namun, Jokowi dinilai memang memberikan banyak kesempatan besar kepada generasi muda.

“Memanjakan sih bukan kata yang tepat, tapi memberikan kesempatan yang tidak biasa. Artinya memberi kesempatan yang kesempatan itu adalah kesempatan yang luar biasa yang tidak pernah diberikan oleh presiden-presiden lain,” kata Hendri Satrio kepada awak media, Kamis, 29 Oktober 2020.

Kendati demikian, Hendri Satrio setuju dengan pernyataan Megawati yang meminta Jokowi tak terlalu memanjakan kaum milenial.

Baca juga:   Sebut Kontestasi Sudah Berakhir, Agum Ajak Prabowo Cs Sama-Sama Baktikan Diri untuk Bangsa

“Tapi omongan Bu Mega itu ada benarnya, sebaiknya menteri-menteri milenial lebih unjuk gigi. Kan belum ada itu giginya itu menteri-menteri milenial,” sebutnya.

Hendri Satrio menilai pernyataan Megawati itu seharusnya menjadi cambuk bagi generasi milenial di barisan Kabinet Indonesia Maju. Para menteri milenial ditantang untuk lebih unjuk gigi lagi.

“Jadi yang harus menjawab komentar Bu Mega itu bukan Pak Jokowi, tapi para menteri milenial,” ujar Hendri Satrio.

“Buktikan dong kalau generasi milenial memang seperti yang diagung-agungkan dan digaung-gaungkan bahwa generasi unggul, pekerja keras dan kreatif,” imbuhnya.

Sebagaimana diketahui, Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri mempertanyakan sumbangsih kaum milenial saat ini. Hal itu buntut dari kekesalannya atas aksi unjuk rasa yang berujung pada perusakan halte TransJakarta beberapa waktu lalu.

Baca juga:   Soal Mobil Esemka, Peneliti Politik: Jokowi dalam Posisi Maju Kena, Mundur Kena

Megawati pun meminta Jokowi tidak memanjakan generasi milenial. Kepada anak-anak muda, dirinya menyarankan agar menyampaikan aspirasi melalui DPR.

“Anak muda kita aduh saya bilang ke presiden, jangan dimanja, dimanja generasi kita adalah generasi milenial, saya mau tanya hari ini, apa sumbangsihnya generasi milenial yang sudah tahu teknologi seperti kita bisa viral tanpa bertatap langsung, apa sumbangsih kalian untuk bangsa dan negara ini?” ujar Megawati dalam sambutannya di acara peresmian Kantor DPD secara virtual, Rabu, 28 Oktoer 2020.

“Masa hanya demo saja, nanti saya di-bully ini, saya nggak peduli, hanya demo saja ngerusak, apakah ada dalam aturan berdemo, boleh saya kalau mau debat,” tambahnya. (nuch/det)

BACA JUGA
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komentar