Politisi Demokrat: Kekerasan Negara Pada Warga Adalah Rumus Pelanggaran HAM

Rachland-Nashidik
Rachland Nashidik. (foto: detik/Farih)

harianpijar.com, JAKARTA – Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) Partai Demokrat Rachland Nashidik menilai pernyataan Menteri Koordinator bidang Politik Hukum dan HAM (Menko Polhukam) Mahfud MD yang tidak mau menanggapi penggusuran rumah deret Tamansari, Bandung menuai kritik.

Selain itu, dalam pernyataannya Mahfud MD juga menilai publik yang jadi lawan bicara tidak akan mengerti mengenai arti dari pelanggaran HAM.

Sementara, menanggapi hal itu Rachland  mengurai rumus sederhana. Pertama mengenai kekerasan pada warga yang masuk dalam ranah perbuatan pidana.

Baca juga:   Begini Kata Stafsus Menkumham Terkait Pengesahan Hasil KLB Partai Demokrat

“Tapi negara bisa melanggar HAM korban bila tidak membawa pelaku ke muka hukum,” kata Rachland, dalam akun Twitter pribadi, Sabtu 14 Desember 2019.

Menurut Rachland, kekerasan yang dilakukan negara dengan segala perangkat yang dimiliki, adalah rumus pelanggaran HAM.

“Negara mempraktikan impunitas bila tak bawa aparat pelaku ke muka hukum,” ujar Rachland.

Baca juga:   Setuju Banyak Korban dari Pasal 27 UU ITE, Habiburokhman Singgung Kasus Ahmad Dhani

Sedangkan, Menteri Koordinator bidang Politik Hukum dan HAM (Menko Polhukam) Mahfud MD sebelumnya enggan berpolemik apakah kericuhan tersebut termasuk pelanggaran HAM.

“Ah, sudahlah nggak usah diributkan. Kalian nggak ngerti arti pelanggaran HAM,” kata Mahfud MD di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Jumat 13 Desember 2019 baru lalu. [elz/rmol]

BACA JUGA
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komentar