wiranto
Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto.

JAKARTA, harianpijar.com – Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto menilai sindikat penyebar kabar bohong, The Family Muslim Cyber Army (MCA), memanfaatkan momen menjelang Pilkada 2018 dan Pemilu 2019 untuk menjatuhkan pemerintah.

“Dari awal kita katakan bahwa tahun politik ini suhu memanas menghadapi pilkada dan pemilu. Negara sudah aman, tapi kelompok perorangan ini malah mendesain untuk mengacaukan ini (pilkada dan pemilu),” kata Wiranto saat dikonfirmasi di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Jumat, 2 Maret 2018.

Menurut Wiranto, penyelenggara pemilu hingga saat ini sudah dengan baik mempersiapkan perhelatan pemilihan presiden, kepala daerah, serta anggota legislatif mendatang.

“Lalu dikacaukan supaya pemerintah dianggap gagal, dijatuhkan, seakan-akan bertindak sewenang-wenang. Itu kejahatan. Itu namanya pengkhianat,” ucap Wiranto.

Lebih lanjut, dijelaskan Wiranto, perbuatan yang dilakukan MCA sangat merugikan masyarakat serta negara, sehingga harus ditindak dengan tegas oleh aparat penegak hukum.

“Saya minta aparat kepolisian kejar, tangkap, dan hukum sekeras-kerasnya. Kelompok itu jelas akan mengganggu bangsa,” jelas Wiranto.