Eggi-Sudjana
Eggi Sudjana. (foto: Kompas)

TULUNGAGUNG, harianpijar.com – Tim bantuan kuasa hukum Kodam V/Brawijaya melaporkan pengacara Eggi Sudjana ke Polres Tulungagung, Jawa Timur. Eggi Sudjana dilaporkan atas tuduhan menggunakan dokumen palsu dalam kasus gugatan eks-lahan perkebunan Kaligentong secara sengaja dan terencana.

Selain Eggi Sudjana yang menjadi kuasa hukum penggugat, pihak Bakumdam TNI juga melaporkan perwakilan kelompok warga penggugat bernama Sutrisno dengan tuduhan sebagai biang pemalsu dokumen. Mereka dilaporkan ke polisi pada Rabu, 30 Agustus 2017.

“Kami mencurigai ada dokumen fiktif digunakan dalam pengajuan gugatan sebelumnya di Pengadilan Negeri Tulungagung,” kata Tim Bakumdam Mayor (Chk) Syamsoel Hoeda saat dikonfirmasi usai menyerahkan dokumen pelaporan di Polres Tulungagung.

Lebih lanjut, ditegaskan Syamsoel Hoeda, kecurigaan adanya dokumen palsu atau fiktif diketahui saat proses persidangan yang berlangsung sebelumnnya.

Selanjutnya, juga dikatakan Syamsoel Hoeda, dalam persidangan perdata tersebut pihaknya menemukan data fakta yang perlu ditindaklanjuti, di antaranya adalah temuan pemalsuan dokumen.

Karena itu, menurutnya temuan adanya dua nama warga yang tercantum ikut menggugat, namun ternyata sudah meninggal dunia pada 2015. Padahal gugatan dibuat tahun 2016.

“Anehnya kedua warga yang sudah almarhum tersebut ikut memberi surat kuasa, untuk menggugat TNI AD,” kata Syamsoel Hoeda.

Selain itu, Syamsoel Hoeda juga menegaskan, ditemukan pula sejumlah warga yang merasa tidak pernah ikut menggugat namun nama-nama mereka dicatut sebagai bagian warga yang turut menggugat TNI.

“Ada 12 warga yang merasa tidak pernah ikut menggugat, namun dicatut sebagai pemberi kuasa kepada kuasa hukum warga,” tegas Syamsoel Hoeda.

Sementara, Tim Bakumdam TNI lain, Taufan mengatakan, indikasi pemalsuan terlihat pada dokumen KTP dan surat kuasa penggugat atas nama Mika Purnamasari dan Sadeni yang telah meninggal pada 2015.

“Di situ ada perbedaan antara tanda-tangan di KTP dengan tanda-tangan di surat kuasa, yang satu menggunakan cap jempol dan satunya tanda tangan. Ini dua dokumen kok beda tanda tangan bagaimana ceritanya,” kata Taufan.

Selain itu, ditegaskan Taufan, tim bakumdam memastikan pengaduan atau pelaporan atas diri penggugat dan kuasa hukum penggugat atas nama Sutrisno dan Eggi Sudjana tersebut, telah mendapat persetujuan Panglima Kodam V/Brawijaya Mayjen TNI Kustanto Widiatmoko.

Selanjutnya, juga dikatakan Syamsoel Hoeda, Eggi Sudjana dan Sutrisno dilaporkan dengan tuduhan melanggar pasal 263 KUHP ayat 1 tentang membuat surat palsu, serta ayat 2 tentang menggunakan surat palsu.

“Pasalnya 263 ayat satu tentang pemalsuan dokumen, dan 263 ayat dua karena menggunakan dokumen palsu,” kata Syamsoel Hoeda.

Sedangkan, Kanit SPKT Polres Tulungagung Ipda Agus Sunarno saat dikonfirmasi secara terpisah membenarkan laporan tersebut.

Menurut Agus Sunarno, saat ini anggotanya masih melakukan pendataan terkait berkas laporan. Setelah itu biasanya langsung diserahkan ke satreskrim untuk dilakukan penyelidikan.

“Ya benar ada laporan terkait pemalsuan dokumen, saat ini anggota masih melakukan pendataan,” tandas Agus Sunarno.

loading...